Polrestabes Medan Bongkar Penyelundupan Sabu 40 Kg, 4 Kurir Lintas Malaysia – Aceh – Medan Ditangkap

  • Bagikan

MEDAN -Metro24Sumut.com –Satuan Narkoba Polrestabes Medan dibawah pimpinan Kapolrestabes Medan, Kombes Pol. Rico Sunarko,SH, SIK, MSi dan Kasat Narkoba Polrestabes Medan, Kompol Oloan Siahaan, SH, SIK, MH berhasil mengungkap jaringan penyelundupan narkoba jenis sabu-sabu. Dan sebanyak 40 kilogram berhasil disita di kawasan Jalan Binjai Kilometer 15, Diski, Kabupaten Deli Serdang, Provinsi Sumatera Utara (Sumut).

Terbongkar nya penyelundupan tersebut karena menyusul  ditangkapnya empat gembong narkoba internasional lintas Malaysia – Aceh – Medan.

Dari pengungkapan itu, korps baju cokelat itu juga menyita barang bukti satu unit mobil Inova serta meringkus Empat bandar dan kurir yaitu, Muhammad Herry (37) warga Batang Kuis, (kurir), Eko Susilo (34) warga Karya Medan, Muhammad Joni (33) Aceh dan Irwan Syahputra (41) warga Aceh.

“Barang haram yang disita itu dikirim diperoleh dari Aceh Utara, ” ucap Kapolrestabes Medan Kombes Pol Riko Sunarko didampingi Kabid Humas Polda Sumut Kombes Hadi dan Kasat Narkoba Kompol Oloan Siahaan kepada wartawan di Mapolrestabes Medan, Senin (24/5/2021).

Lebih lanjut, Saat didampingi Oleh Wakapolrestabes Medan AKBP Irsan Sinuhaji,SIk , Kapolrestabes Medan Kombes Riko mengaku bahwa , keberhasilan itu adanya laporan dari “E” bahwa, adanya peredaran narkoba jenis sabu sebanyak 40 kilogram sabu dengan mengendarai mobil BK 1208 DO di Jalan Binjai KM 15 Medan.

Kemudian, anggota dipimpin oleh Kanit II Iptu Irwanta Sembiring,SH,MH pada hari Rabu tanggal 28 April 2021 pukul 06.30 WIB, melakukan pengejaran dan penangkapan pada mobil yang dicurigai.

Saat dilakukan penggeledahan terhadap mobil itu, didapat dalam box ban Yang sudah dimodifikasi terdapat 40 kilogram sabu bungkus teh Cina. “Selanjutnya barang bukti itu dibawa untuk diproses lebih lanjut, ” paparnya.

Kata Kombes Riko, pelaku Muhammad Herry yang disebut sebagai kurir ini mengaku mendapatkan upah sekali antar dalam 1,(satu) kilogramnya
Rp,10, juta rupiah. Sehingga pelaku ini mendapatkan keuntungan dalam sebulan sebesar Rp, 200 juta rupiah.

Karena itu, Polrestabes Medan mengharapkan kepada masyarakat Kota Medan berperan aktif memutuskan mata rantai peredaran gelap narkoba di Kota Medan.

“Kota Medan salah satu pangsa besar narkoba jenis sabu untuk diberantas dengan tuntas, ” ujarnya.

Untuk itu, sambungnya, pihak Polrestabes Medan tidak segan menembak mati para gembong narkoba di Medan.

“Kita tidak segan menembak mati gembong narkoba di Medan, ” tegasnya menutup. (*)

  • Bagikan