Bantah Anaknya Dihamili Oknum Kades, Ini Penjelasan Orangtua Korban

  • Bagikan

Binjai, Metro24sumut.com

Berita miring tentang seorang gadis N yang diduga dihamili oleh seorang oknum Kades di Kabupaten Langkat sempat viral di media sosial.

Viralnya berita tersebut membuat sejumlah tim media mencoba melakukan investigasi dan mendatangi kediaman orang tua gadis yang diberitakan hamil karena perbuatan seorang oknum Kades, memperoleh informasi bahwa orang tua N yang ada di Kabupaten Langkat di kawasan Desa Tanjung Gunung.

Sehari sebelumnya tim Media mendatangi kediaman Orang tua N ke kediamannya Kamis (23/9),Namun orang tua gadis tersebut menurut tetangga terdekatnya sedang tidak ada di rumah. Tim media kemudian mencoba menghubungi melalui telepon seluler dan diketahui kalau kedua orang tua N sedang dalam perjalanan dari kampungnya di Kabupaten Asahan menuju Kota Binjai.

Untuk mencari kebenaran, tim media bersama kedua orang tua gadis pun sepakat bertemu di salah satu tempat makan yang ada di Kota Binjai, Jumat (24/9/21).

Dalam pertemuan tersebut, Ayah gadis yang bernama Pairin menceritakan, awalnya, datang dua pemuda yang mengaku wartawan dan mengatakan kalau anaknya berinisial NL telah dihamili oleh seorang oknum Kades yang ada di Kabupaten Langkat.

“Awalnya kami tidak tau anak kami sedang hamil. Tiba-tiba saja mereka datang dan mengatakan kalau anak kami hamil. Saat itu saya sedang di ladang dan mereka berbicara dengan istri saya Manisa,” ujarnya.

Setelah mendengarkan perkataan kedua pemuda itu, Pairin langsung menanyakan kepada NL terkait kabar kehamilan tersebut.

“Setelah kedua pemuda itu pergi, saya menanyakan kepada anak saya untuk memastikan informasi dari kedua orang yang baru pergi tersebut dan anak saya mengaku kalau dirinya memang sedang hamil dan yang membuat hamil bukan oknum Kades, melainkan pacarnya sendiri,” terang Pairin.

Kemudian Pairin menyuruh anaknya N menghubungi pacarnya untuk meminta pertanggungjawaban atas perbuatannya yang telah membuat N hamil.

Setelah di telepon, dua hari kemudian pacar N datang ke rumah dan ingin mempertanggung jawabkan perbuatannya dan akan menikahi N.

“Selang beberapa lama anak saya dan pacarnya menikah di Kota Binjai. Setelah itu mereka pergi ke Pekan Baru tempat suaminya. Karena suaminya asli orang Pekan Baru yang bekerja di Kota Binjai,” cetusnya sambil memperlihatkan foto foto saat pernikahan Anaknya N dengan Suaminya.

Orang tua N Pairin menjelaskan bahwa anaknya yang memang berada di bangku kelas tiga di salah satu SMK menyatakan anaknya berusia 18 tahun dan enam bulan saat ini,namun dengan situasi seperti ini ya lebar h baiklah mereka segera menikah,walau anak kami akan putus sekolah ujiar Pairin dengan raut wajah sedih

Ketika ditanyai tentang pemberitaan yang ada di salah satu media online yang menyebutkan kalau pelakunya adalah seorang oknum Kades, Pairin mengatakan kalau berita tersebut tidak benar,dan mengaku sangat menyesalkan adanya pemberitaan seperti itu,karena menurut Pairin,banyak sekali orang orang mempertanyakan hal tersebut kepada dirinya.

“Saya khawatir dan merasa tidak enak dan malu, berita itu tidak benar. Yang benar anak saya hamil karena perbuatan pacarnya,” tutup Pairin.

TRP

  • Bagikan